KREMATIST yang artinya “Pembakar Mayat” di bentuk bulan Februari tahun 2011 di kelapa gading barat, awal mula dari ide Phuput (BURIAL), Uya (DEMON PRISON), Beng&Sonny (KRANDAMAYAT) dan Dawen (LEAVING STORIES) yang ingin membuat band death metal progresif

Akhirnya mereka mencoba latihan bersama dan sudah dapat membuat 4 lagu dapat membuat telinga anda terhajar dengan telak yang dirangkum dalam EP-KREMATOLOGY, sejak itulah gigs dan event baik dalam kota maupun luar kota menjadi media untuk mempromosikan karya – karya kita hingga masuk dalam berbagai kompilasi – kompilasi, pada tahun 2014 terjadi pergantian personil Uya pada drum digantikan Yugo dan posisi vocal Puput di gantikan Ade vil Syaitonnirozim, dengan darah baru dan energy full Krematist siap untuk meramaikan blantika musik metal tanah air…YOUR SUPPORT IS OUR BREATH….\m/
Selamat malam bang lambang! Band krematis udah terbentuk dari tahun berapa?
Iya selamat malam.Krematist di bentuk tahun 2011 bulan november.

Waktu itu personilnya siapa aja?
Waktu itu personilnya ada 5 orang, puput pada vokal, soni pada bass, yandi pada gitar, herlambag pada gitar, kuya pada drum.

Ini kan udah personil baru nih, itu mulai kapan terbentuknya?
Personil baru itu kuya pda drum masuk di gantikan yugo pada bulan juni 2014, sedangkan pada vokal puput di gantikan ade bulan november 2014.
Selama 2011 sampai 2014 ini sudah mempunyai album atau EP? Itu tentang apa EPnya?
Kita udah mempunyai EP berisi 4 lagu. Kebanyakan dari liriknya disitu tema sosial dan tentang jati diri dan kehidupan sehari lah.

Itu kiblat musiknya ngambil dari band-band mana aja bang?
Untuk kiblat kita ngambil dari band-band lama juga, jadi untuk krematis kita engga ambil total musiknya, kita ambil sekilas-sekilas aja kita untuk krematis punya warna sendiri sih untuk musiknya, masih tetep death metal progresive lah, jadi banyak unsur musik dan engga hanya death metal aja tapi sampe musik etnikpun kita masukin.

Perencanaan kedepannya dengan personil yang baru ini?
Untuk perencanaan kedepannya untuk meneruskan mimpi kita yaitu total untuk full album.

Itu rencananya kapan?
Itu awal tahun 2015, itu sedang proses jadi 9 lagu, sama cover lagu dari keranda mayat satu lagu.

Udah berapa persen berajalan? Udah proses rekamannya?
Udah 80% berjalan lah. Taking udah, untuk mix 7 lagu udah kelar, sisanya lagi masih dalam tahap penyempurnaan.

Tema albumnya tentang apa sih?
Temanya macem-macem, tema untuk satu albumnya yaa tentang manusia yang tidak puas dengan keadaan yang sekarang, jadi ya kaya serakah lah gitu intinya.

Apa kendala untuk menuju proses 80% ini?
Kendalanya ya antar personil, masalah waktu sih, soalnya kan ada yang kerja juga paling engga myari waktu yang pas lah.

Yang bikin lirik siapa sih sebenernya bang?
ang bikin lirik 4 lagu kemarin itu sebenernya si puput Cuma itu kita hapus semua dengan lirik yang baru semua jadi saya dan ade.

Next event setelah punya album apakah mau bikin tour atau launching?
Rencana paling jangka pendek ya launching, untuk tour kita masih liat jadwal yang ada aja, jadi jadwal 2014 yang udah deal sama EO ya kita ikutin dulu gitu.

Menurut bang herlambang personil yang baru ini udah pas di hati atau gimana?
Ya untuk personil yang baru seperti yugo dan ade ya udah menurut kriteria lah baik dari karakter vokal maupun dri pengisian-pengisian di drumnya dan banyak kendala di pemain-pemain yang baru masuk.

Untuk antusiasme dari penikmat musik band krematis dengan personil yang baru ini seperti apa?
Untuk personil-personil yang baru terhadap penikmat musik ya kita banyak respon positive dari teman-teman ada respon lebih agresif lah, seperti itu tanggapannya. Yaa itu untuk membangun kita supaya usaha untuk maju kedepannya.

Buat om ade saya mau nanya, gimana om ade setelah masuk ke krematis gimana pendapatnya?
Sebelum masuk krematist orang-orang udah kenal semua, jadi lancar-lancar aja. Jadi engga perlu adaptasi lagi kan dari temen-temen juga.

Ada tambahan engga untuk liriknya?
Semuanya si konsep tentang duniawi yang di pikirin bagaimana besok ia mati, gitu doang. Jadinya yaaa fase duniawi.

Iya satu lagi, comment bang ade dan bang herlambang tentang edelweis dan gerilya magazine?
Gue tau edelweis dari dulu pas acara “SUNTER NGERI” itu pas tahun 2002, yaaa sebenernya udah lama sih dan tau dari adek gue karna dia sering main kesini juga waktu itu, dulu band gue “KURUNG BATANG” sempet masuk gerilya juga, yaa untuk kedepannya sih udah ada kemajuan dari yang Cuma satu warna kertasnya yaitu warna biru dulu masih jamannya andre masih ada adre yaa kalo untuk sekarang-sekarangnya sih tambah maju, lebih bagus yaaa engga kaya jaman dulu lah, lebih komersil kalo yang sekarang, ayaa komersil juga tapi masih tetep di jalur underground yaaa ada kemajuan lah dari tahun ke tahun dari yang mulai cover Godzilla, Jasad, Wafat, gue punya tuh gerilya yang gambar covernya trauma.
Yaaa kalo gue ngeliat edelweis dari scene underground tuh udah banyak ngangkat ye, udah banyak ngangkat band-band lokal dan banyak nilai-nilai positivenya lah dan sekarang masih bisa berjalan ya untuk generasi berikutnya band-band metal itu engga habis gitu, jadi beregenerasi terus gitu dan engga diem di tampat lah, ya seperti itulah yang gue liat sih.
Untuk bang herlambang, buat band luar negeri yang masih haus bermain di Indonesia itu sperti apa?
Untuk band luar negeri contohnya asia atau eropa, ya menurut gue inonesia undah di respon bagus di mata dunia lah, yaaa band-band luar bisa maju yaaa karna temen-temen kita juga yah, untuk kedepannya sih ya band luar itu yaa acuannya ya ke indonesia, karna di indonesia band metalnya terbesar di bandingkan dengan negara-negara lain gitu, selain itu juga di sini lebih positive dan engga seperti negara lain, mereka main di suatu negara ya setelah udah sampai sana ternyata di cancel, tapi di sini kan berjalan lancar ye. Ya untuk kedepannya kalo kita bisa ngejaga dari event-event bandnya sendri gue rasa juga band luar negeri masih betah main di sini. Sama aja keliatannya kaya yang di ucapkan herlambang, yaa kesan positivenya banyak band luar yang mau main ke indonesia, bener kata-kata itu “kalo lo belom main di Indonesia lo belom anak metal” dan keren, kita bangga jadi orang indonesia. Yaa contohnya kaya hammersonic yaa mereka tahu khususnya band-band luar kalo indonesia puya cara tahunan.

Respon buat bulungan nih.
Waduh kalo bisa jangan lah, kita kan dari dulu di situ yakan, udah gitu bulungan tuh udah terkenal banget di dunia kaya yang udah pernah main kaya misrry index, dying fetus, children of bodom, dark funeral, ya kalo bisa jangan lah, wadah untuk kreatif kita di persempit gitu, ya kalo konteksnya hanya untuk metal yang di larang ya kita lawan lah, kalo konteksnya musik ya masih bisa kita terima, yaa itukan namanya diskriminasi, nah kita juga masih simpang siur masalahnya apa ya kita kan engga tau.

reverbnation/krematistdeathmetal
facebook/krematistdeathmetal

 

sumber: Gerilya Magazine versi cetak edisi #12 Februari 2015

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here