GRAUSIG berasal dari bahasa Jerman berarti “mengerikan” di bentuk 1989. Sempat vakum selama sebelas tahun dan kembali meramaikan blantika musik metal pada 2011 dengan formasi reuni. Namun 2013 line up GRAUSIG berubah kembali yaitu Deni (drum), Ewin (bass), Puput (vokal), Ivan (gitar) . Disela kesibukan GRAUSIG yang tengah mempersiapkan album barunya yang akan dirilis Februari 2015 ini, kami mewancarainya saat berkunjung ke redaksi GERILYA. Berikut hasilnya…

Apa kabar GRAUSIG? Sudah lama engga berkecimpung di dunia band, kemana aja?
Baik. Kita vakum selama 11 tahun, dari tahun 2000 mulai lagi tahun 2011.

Itu selama vakum ngapain aja bro?
Wah itu gue belom di GRAUSIG, personil terakhir kan si james, si ricky, pino, deni. Kalo deni masih sampe sekarang. Ini mau cerita kisahnya gitu? Awal2 terbentuknya gimana? Sampe terbentuknya GRAUSIG lagi gitu?

Iya engga papa cerita aja, sampe GRAUSIG menemukan personil yang sekarang.
Awalnya GRAUSIG lagi reuni personil-personil lama tuh termasuk ada yaya juga waktu itu kaya jordi semuanya tuh pada reunian di acara dapur leter kalo engga salah, terus engga lama bobby meninggal nah tuh reuni lagi bikin acara buat bobby lah, tapi berkembang udah jalan kan masing-masing personil punya rutinitas masing-masing nih, ilang satu-satu.

Selama 2011 kesini, selama terbentuknya personil yang baru ini mulai dari kapan?
Kalo yang terakhir 2014 baru, baru banget. Terakhir kan kita mau bikin EP promosi ada personil lamanya masih ada james sama deni sama gitaris dari slammer budi sama gue sendiri.
Itu album dari pertama terbentuknya GRAUSIG udah berapa album? Sama EP?
Kalo album baru satu, EP dua sekarang mau proses ke album lagi.

Selama proses ada kendala?
Engga ada, santai aja.

Ini prosesnya berapa bulan untuk album barunya?
Rencananya sih tahun depan 2015 dah.

Udah proses taking?
Untuk proses taking kita masih ngumpulin materinya dulu kali yah, mungkin bulan-bulan februari atau maret udah jadi, mudah-mudahan kalo engga ada kendala itu juga.

Personilnya sekarang siapa aja?
Gue, ewin bass, ivan gitar, puput vokal, deni drum personel lama.

GRAUSIG itu sebenernya ngambil dari istilah mana?
GRAUSIG itu ngambil dari bahasa jerman yang artinya mengerihkan, itu yang bikin yaya waktu itu.

Katanya sempet ganti jenis musik? Yang cover albumnya warna putih, itu bagaimana?
Oh itu demonstrasi, itukan sebagaimana pun itu kan bentuknya distografi ya, mau engga mau kan, segagalnya iu album yakan, tapi mereka udah mau menghilangkan album tersebut dari GRAUSIGnya sendiri gitu, yaa mungkin kesalahan, khilaf atau prodak gagal lah.

Jadi sekarang kiblatnya kemana?
Masih death metal.

Kalau influens bandnya?
Yaaa seperti biasa death metal-death metal band-band gitu, apaan aja kaya suffocation, cannibal corpse, ya gitulah, apa aja. Yaa universal aja, kalo di patokin ribent entar.

Terus kenapa terfikir kembali death metal gitu kenapa engga yang lain?
Sebenernya mereka kan waktu itu masih di pegang label independen aquarius, naah kalo menurut cerita deni kemarin dibilang sebelum ngeluarin yang demonstrasi udah death metal lah Cuma yaaa label gede maunya yang kayagimana yaa tau lah yakan, di suruh di rubah, jadi materi yang lama tuh ilang, ada sih Cuma udah ilang udah engga tau kemana tuh yang death metalnya.

Kalo yang di album sebelumnya itu tertulis kenapa vokal tidak menggunakan effect, kenapa harus tertulis seperti itu? Kan pendengar ya insya allah ngerti kalupun egga pake effect?
Wah kalo itu gue engga tau, soalnya banyak issu sih dulu, orang banyak yang pakai effect, kaya orang-orang bule kan banyak yang pakai effect untuk suara-suara seperti itu, mungkin orang-orang awam bilang itu kok bisa seperti itu suaranya gitu.

Setelah yang album itu kayanya ada EP mas yah? Setelah album yang gagal itu? Tahun berapa itu?
Itu tahun 2013, kemarin itu kan kita bawain lagu dari faith the flas dua lagu, yang abandon dua lagu, sama satu lagu baru ada di situ.

Itu prosesnya berapa lama itu mas?
Oh itu termasuk cepet Cuma tiga bulan, jadi waktu itu kan anak-anak berfikir gimana caranya supaya orang-orang kenal lagi dengan GRAUSIG gitu, kalo GRAUSIG bukan sekedar reunian-reunina aja gitu tapi berkarya juga, kan ada tuh yang “mana karya lo sih? Mana karya lo?” terus kata GRAUSIG “nih, kita punya karya loh” gitu, walau hasilnya kurang yang penting kita punya karya gitu, seperti itu sih kemarin anak-anak ngomongnya.

Terus selama ini ada kendala engga sama personil GRAUSIG yang lama dan yang sekarang ini?
Engga ada, santai aja sih. Kita kan disini engga pernah ngeluarin orang, kalo seandainya mau ikut ya ayo, kalo engga mau ya ngapain gitu, yakan kita butuh maju juga dan engga bisa begini-begini aja.
Untuk bocoran kosep album barunya seperti apa nih?
Tanya puput deh, liriknya ada di dia soalnya, tema-temanya, kalo tema nya sih dari gosip yang dulu, kalo yang sekarang lebih ke realita aja gitu kehidupan sehari-hari.

Kalo musiknya sendiri gimana? Apa akan masih seperti yang lama atau ada perubahan drastis?
Yang penting kalo musik kita alirannya masih tetep, yaaa mungkin lebih dewsa aja maksudnya engga asal brutal aja dan engga asal bikin.

Respon dari metal head tanah air gimana tentang GRAUSIG yang personil-personil fresh dan ada engga pandangan-pandangan negative dari mereka?
Engga biasa aja, soalnya kita disini saling support aja gitu, GRAUSIG baru ngeluarin single dua lagu memperkenalkan gitu ini format musik sekarang, ini GRAUSIG yang sekarang gitu, jangan ngeliat yang belakang lagi, ya kaya gini sekarang, silahkan terima, kalo di terima ya kita demen kalo engga di terima yaudah.

Kalo sekarang-sekarang lagi ikutin trand, apakah GRAUSIG seperti itu atau engga?
Tetep di jalurnya aja, masa bodo orang mau gimana gitu, kita ya kita aja.

Selama ini udah manggung dimana aja?
Kalo di luar kota sih kita udah ke bogor, semarang, cilacap.

Rencana album berikutnya di rekrut lebel apa?
Kita udah deal sama majemuk record blok M, ya belom tau juga sih kemarin baru ada wacana maksudnya mereka mau gitu.
Untuk berkumpul lagi GRAUSIG ada kesulitan engga antara personilnya?
Kalo dulu awal-awal mereka reuni sih engga yah soalnya kan mereka menginginkan untuk sekedar reuni yah, kumpul-kumpul lagi jadi kenangan lah, tapi beberapa orang ada yang engga mau begini-gini aja kalo mau jalan, tapi ada beberapa orang yang sibuk sama keluarga.

Pencetus untuk kumpul-kumpul personil lagi siapa?
Itu rino, jadi lagi ngeliat acara dapeur leter ya rino yang ngumpulin anak-anak, terus anak-anaknya juga mau yaudah jalan lagi, ada yang sekedar Cuma ikut dan ada yang serius gitu.

Kalo boleh tau ketemunya personil baru ini, gimana?
Ketemunya lagi nongkrong, pertama si budi keluar dan kita nyari gitaris di kenalin sama temen dapet si ivan, kalo puput gue tau dia dari bandnya dulu gara-gara gue ngeliat videonya dia yaudah gue suk cara dia main gitar gitu.

Prospek kedepan untuk GRAUSIG itu menginginkan seperti apa? Dari bikin album, EP, dan sebagainya itu seperti apa?
Ya intinya sih sama kaya kebanyakan band, kita berkarya kalo bisa bikin apa, bikin apa, bikin apa, macem-macem lah pokoknya, sama sih intinya semua band itu.

Apa ada keinginan yang berbeda dari yang lain?
Kalo keinginan gue sih album berikutnya kalo udah keluar mau bikin video terus kita manggung dimana gitu, ya kalo emang engga ada kendala juga gitu.

Kalo ada promotor nih, maunya main dimana?
Wah dimana aja mau, Papua mau, di Ambon mau, sampe Kalimantan juga mau, seluruh Indonesia kalo perlu yakan. Kalo keinginan gue pribadi sih tour aja sih pengennya, ya tournya juga kalo di luar negeri kan bisa sebulan penuh yakan, jadi engga bisa seperti itu.

Progresnya sendiri di album ini gimana?
Ya udah 40 persen lah.

Rilisnya kapan album ini?
Mungkin kalo engga Maret April, maksudnya Februari rekaman mudah-mudahan Maret April udah kelar, kita juga pengen ada featuring di beberapa lagu, kemarin juga ada Cuma waktunya engga ada dan yang mau di ajak juga engga ada, pada sibuk semua.

Kesibukan temen-temen GRAUSIG sendiri apa selain di band?
Ada yang kerja, ada yang nganggur kaya gue, ada yang mainin cewek mulu, yang udah berkeluarga barru si deni doang, yang lain masih single semua.
Oiya comment tentang ultah edelweis production yang ke 17 nih apa?
Bangkit terus jangan pantang mundur majuin scane-scane underground dan jangan takut gitu maksudnya, gue kenal edelweis udah lama, kalo engga salah mereka punya majalah namanya gerilya yah? Iya waktu itu gue pernah masukin band gue juga disitu, udah lama banget waktu belom ada komputer tuh dulu masih pake surat ngrim data band gue, termasuk salut gue sama edelweis sampe ngeluarin majalah, tapi sempet mati juga.

Komentar untuk underground tanah air gimana?
Bagus, sayangnya sekarang banyak yang bentrok ya di acara, kaya gue nih tanggal 28 desember aja ada 3 acara jadi kaya pecah gitu, kalo bisa koordinasi minggu ini gue bikin acara nah lo minggu depan ya, biar jalan terus gitu acaranya. [dhn /ibn]

 

sumber: Gerilya Magazine versi cetak edisi #12 Februari 2015

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here